tulisan berjalan

Selamat datang di DWI JAYA ZEE GROUP INDONESIAYA klub pembinaan berprestasi sejak dini bina MATTHEW Jaya Gelanggang Olahraga kecamatan kembangan Jakarta barat Alamat : Jl . komplek BTN brusnai kembangan utara Sabtu : 08.00 – 11.00 Minggu : 10.00 – 12.00 Bina matthew jaya Cometa arena Jakarta utara Alamat :Jl.pluit selatan raya no 35 blok s Jakarta utara pobox 14450 Sabtu : 11.00 – 13.00 Minggu : 11.00 – 13.00 (harga promo) dan 14.00 – 16.00 Bina matthew jaya Grand futsal kuningan Jakarta selatan Alamat :Jl. Karet Pedurenan mesjid no 35 jakarta selatan Sabtu : 13.00 – 15.00 Bina matthew jaya Pola bugar sport club kedoya Alamat : Jl.kedoya raya no 35 jakarta barat pobox 11520 Sabtu : 13.00 – 15.00 Bina mathhew jaya Bandengan sport arena Coming soon Bina matthew jaya Gor Garuda kemayoran Coming soon Bina matthew jaya Centro futsal Jakarta utara Coming soon Management Cp : 087883261236 (y . upi susanto) 261e847c Cp :082124036393( jesica angel) 2673e65a

burung twitter

Senin, Desember 31, 2012

2013 Tahun Shio Ular Air

Menurut shio Cina , Tahun 2013 adalah Tahun Ular, yang dimulai pada tanggal 10 Februari 2013 dan berakhir pada tanggal 30 Januari 2014. Ular adalah tanda keenam dari shio Cina , yang terdiri dari 12 Tanda Binatang.

Kebijaksanaan Cina kuno mengatakan ular di dalam rumah adalah pertanda baik karena itu berarti bahwa keluarga Anda tidak akan kelaparan. Orang yang lahir pada Tahun Ular, menarik dan licik, cukup cerdas dan bijaksana. Mereka adalah mediator yang besar dan baik dalam melakukan bisnis. Karena itu, Anda harus mendapatkan keberuntungan jika Anda lahir di Tahun Ular.

Karakteristik tertentu Orang yang lahir di Tahun Ular: Sadar, menawan, licik, elegan, misterius, penuh gairah, bangga, tenang, dan sia-sia. Mereka adalah orang-orang menarik, yang menangis dengan mudah dan tidak menjadi bingung dengan mudah. Mereka adalah orang-orang anggun, menarik dan gelap pada saat yang sama. Mereka menikmati membaca, mendengarkan musik, mencicipi makanan lezat, dan pergi ke teater. Mereka terpesona dengan semua hal yang indah dalam hidup. Banyak wanita yang paling indah dan laki-laki dengan kepribadian yang kuat lahir di Tahun Ular.

Kontemplatif dan swasta, orang Ular tidak lahiriah emosional. Mereka biasanya bertindak sesuai dengan penilaian mereka sendiri dan tidak mengikuti pandangan orang lain. Mereka dapat muncul kelicikan dan pendiam dan bekerja sangat sederhana dalam lingkungan bisnis. Mereka akan membuat plot dan skema untuk hal-hal tertentu ternyata persis seperti yang mereka inginkan. Mereka bukan komunikator yang hebat dan bisa menjadi sangat posesif ketika mereka mengatur pikiran mereka pada pencapaian kepentingan pasangan.

Ular menjadi orang yang mudah stres dan harus menghindari jadwal sibuk atau atmosfer yang berisik. Mereka perlu tenang dan tenang untuk berkembang dan berhasil. Mereka harus memiliki tidur, relaksasi, dan perdamaian untuk hidup, panjang sehat.

Orang yang lahir pada Tahun Ular biasanya sangat canggih dan berbudaya dalam pilihan mereka untuk dekorasi rumah. Mereka elegan dan anggun dan menempatkan penekanan pada kenyamanan mereka ketika memutuskan untuk menghias dengan. Mereka materialistik dan harus memiliki sebanyak mungkin segala sesuatu.

Mereka menjadi mudah bosan dan karena itu mengganti pekerjaan cukup sering. Mereka sangat teliti dan rajin bekerja. Mereka terorganisir dan tepat, hati-hati dan waspada ketika melakukan bisnis. Mereka bertindak dengan penuh percaya diri, tenang dan memiliki rasa tanggung jawab dan tujuan yang jelas. Kadang-kadang, karena mereka ingin bekerja sendiri, mereka bisa tampak seolah-olah mereka menahan informasi atau menjadi tertutup tentang beberapa hal penting.


Sifat Orang ular curiga berlebihan. Mereka menyembunyikan kecurigaan mereka, dan bertindak seolah-olah tidak ada di pikiran mereka. Mereka suka berpikir dalam-dalam, merencanakan dengan hati-hati dan membuat eksposisi sistematis dan tepat dari pandangan mereka. Mereka suka mengikuti mode dan benar berpakaian. Dan, mereka biasanya berbicara dengan hati-hati.

Orang Ular pecinta bergairah dan menunjukkan keinginan yang kuat untuk kontrol ketika bergaul dengan orang lain. Mereka tidak akan pernah memaafkan siapa saja yang melanggar janji. Mereka menunjukkan kebencian mereka dengan dingin permusuhan bukan kata-kata pahit. Beberapa orang yang lahir di Tahun Ular bisa menyerang musuh-musuh mereka dengan pukulan yang mematikan.

Tampaknya tidak mudah untuk berurusan dengan orang yang lahir di Tahun Ular, terutama ketika ia berpikir satu arah dan berperilaku lain. Ada selalu ada hati yang waspada di balik penampilan tenang nya. Dia memiliki kekuatan dan akan mencoba yang terbaik untuk berpegang teguh pada posisinya. Dia begitu cerdik bahwa ketika Anda pikir Anda mungkin telah menangkapnya, ia telah menyelinap pergi.

Orang Shio Ular akan menghadapi bahaya tanpa rasa takut dan menghadapi bencana tak terduga. Mereka tidak terganggu oleh kurangnya uang dan biasanya cukup beruntung untuk memiliki segala sesuatu yang mereka butuhkan. Mereka bisa sukses selama mereka menghindari pengeluaran yang berlebihan. Meskipun mereka intuitif, mereka harus menghindari terjun langsung ke keputusan tanpa menimbang konsekuensi.

Orang Shio Ular Terkenal: Anne Rice, Ann-Margret, Audrey Hepburn, Christie Brinkley, Elizabeth Hurley, Grace Kelly, Jacqueline Kennedy, Kim Basinger, Linda McCartney, Liv Tyler, Oprah Winfrey, Ratu Elizabeth I, Sarah Michelle Gellar, dan Sarah Jessica Parker .

Tahun Ular: 1905/02/04 ke 1906/01/24 (Kayu), 1917/01/23 ke 1918/02/10 (Api), 1929/02/10 ke 1930/01/29 (Tanah), 01 / 27/1941 untuk 1942/02/14 (Logam), 1953/02/14 ke 1954/02/02 (Air), 1965/02/21 ke 1966/01/20 (Kayu), 1977/2/18 ke 02 / 06/1978 (Api), 1989/02/06 ke 1990/01/26 (Tanah), 2001/01/24 ke 2002/02/11 (Logam), 2013/02/10 ke 2014/01/30 (Air).

Sabtu, Desember 29, 2012

Yessy Dukung Program Pengiriman Pemain (alumni matthew jaya)

Rencana Pengda PBSI Kalimantan Barat yang ingin mengirim pemain Kalimantan Barat untuk berlatih di klub luar Kalimantan disambut baik oleh Yessy Agreins Sulingan salah satu atlet bulu tangkis Kota Pontianak yang pernah mewakili Kalimantan Barat pada Popwil di Bengkulu yang berhasil sukses dengan meraih juara pertama.


Menurut Yessy program PBSI untuk mengirim pemain berlatih di klub keluar wilayah Kalbar sudah tetap dalam rangka meningkatkan kualitas pemain yang tujuannya untuk dapat bersaing dengan daerah lain di Indonesia. Menurutnya sampai saat ini Kalbar masih belum unjuk gigi dalam cabor bulu tangkis.
“Saya sangat senang bila program itu dapat terwujud, tapi jangan cuma program saja sedangkan pelaksanaannya tidak,” kata Yessy saat ditemui di gedung bulu tangkis Kota Pontianak Rabu kemarin.
Untuk sarana, Yessy mengungkapkan sudah puas dengan fasilitas yang disediakan, baik oleh PBSI Kota Pontianak atau PBSI Kalimantan Barat. “Fasilitas sekarang kita sudah punya seperti gedung bari ini dan Gor Bumi Khatulistiwa,” ungkap Yessy.
Ia juga berharap dengan adanya program tersebut PBSI lebih giat lagi untuk membina atlet-atlet daerah dan lebih memperhatikan atlet. Bagi Yessy program tersebut sangatlah membantu selain untuk kompetensi atlet juga untuk daerah Kalimantan Barat.
“Kalau ada pemain yang baik dan mampu bersaing dengan pemain luar, yang pasti kalbar akan dibaca, apalagi sampai menjadi juara, itukan sudah dapat mengharumkan nama daerah kita bersama,” tambah Yessy.
Selain itu, saat ditanyai tentang apabila dirinya ditunjuk untuk berlatih di klub luar Kalimantan, Yessy menjawab ia akan bersedia untuk panggilan itu. “Kalau saya yang ditunjuk untuk latihan keluar, dengan tanpa ragu saya pasti akan berangkat dan menerima tawaran tersebut,” tegasnya.
Ia beralasan, selain untuk memajukan hobinya, sampai saat ini Yessy masih ingin kembali mengharumkan nama Kalbar di kancah nasional setelah pada 2009 kemarin ia pernah mengharumkan Kalbar di Popwil Bengkulu.

Jumat, Desember 28, 2012

Yessy Agreins Sulingan (alumni matthew jaya)

Yessy Agreins Sulingan
Unggulan Pertama Putri Junior
Oleh Ubay KPI

Yessy Agreins Sulingan menjadi unggulan pertama di kelompok junior putri pada turnamen Walikota Cup sekaligus seleksi pemain Kota Pontianak menjelang Porprov yang dilaksanakan di gedung bulu tangkis Kota Pontianak mulai tanggal 2 Maret kemarin.
Unggulan kedua di kelompok junior putri ditempati oleh Uray Ristiana dan ketiga Rina Rina Suyantina.
Putri pasangan Hendrik Sulingan dengan Stien Snari Meode kelahiran 07 Agustus 1992 ini optimis akan menjadi wakil Kota Pontianak pada Porprov Juli mendatang. Ia mengakui, lawan terberatnya diseleksi ini adalah rekannya sendiri dari PB Lion yakni Rina Suyantina.
Atlet yang saat ini duduk di kelas 2 SMAN 1 Sungai Raya ini merupakan salah satu dari 4 pemain yang diturunkan oleh PB Lion untuk seleksi Kota Pontianak. Yessy juga pernah berlatih di klub luar Kalimantan yakni ia pernah berlatih di PB Dwi Jaya Jakarta selama 4 tahun dan berlatih di PB Ratih Banten selama 2 tahun yang kemudian kembali lagi ke PB Lion.
Sederet pengalaman telah dimiliki, seringkali ia menjadi wakil Kalimantan Barat di kelas Taruna seperti ketika Popwil pelajar di Bengkulu meraih juara 1 perorangan , Kejurnas 2009 Jakarta masuk delapan besar, Popnas 2009 Yogyakarta masuk delapan besar dan Popda 2009 mewakili Kota Pontianak meraih juara 1.
Pada Kejurnas 2010 di Surabaya sebenarnya Yessy juga mendapat penggilan dari PBSI Kalimantan Barat untuk ikut bertanding mewakili kalbar bersama Ismail dan Kharisma, namun bertetapan dengan itu, Yessy sedang try out sehingga ia memilih untuk tidak ikut.

MAKNA LAMBANG PBSI

Arti dari lambang PBSI, adalah sebagai berikut :


  1. Terdiri dari 5 warna yang mempunyai arti, antara lain
    • Kuning : Simbul kejayaan
    • Hijau : Kesejahteraan dan kemakmuran
    • Hitam : Kesetiaan dan kekal
    • Merah : Keberanian
    • Putih : Kejujuran
  2. Gambar Kapas : Berjumlah 17 biji yaitu melambangkan angka keramat ( hari proklamasi ).
  3. Gambar Shuttlecock : Dengan delapan bulu, melambangkan 8 ( agustus )
  4. Huruf PBSI : terdiri dari 4 dihubungkan dengan gambar setengah lingkaran sebanyak 5 biji berwarna merah dibawah shuttlecock, melambangkan tahun 1945.
  5. Gambar Padi : sebanyak 51 butir yang melambangkan hari lahirnya PBSI yaitu tahun tanggal 5 Mei 1951.
  6. Gambar Perisai : Adalah simbul ketahanan, keuletan, rendah diri tapi ulet, kuat dan tekun.

SEJARAH PERSATUAN BULUTANGKIS SELURUH INDONESIA part 2

 
 


Riwayat singkat berdirinya Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PBSI)

Pada jaman penjajahan dahulu, ada perkumpulan-perkumpulan bulutangkis di Indonesia yang bergerak sendiri-sendiri tanpa satu tujuan dan satu cita-cita perjuangan di alam negara merdeka, memang tidak bisa dibiarkan berlangsung terus.Harus diusahakan satu organisasi secara nasional, sebagai organisasi pemersatu.
Untuk menempuh jalan menuju satu wadah organisasi maka cara yang paling tepat adalah mempertemukan tokoh perbulutangkisan dalam satu kongres. Pada saat itu memang agak sulit untuk berkomunikasi antara satu daerah dengan daerah lainnya. Satu-satunya yang bisa ditempuh adalah lingkungan pulau jawa saja. Itupun bisa ditempuh setelah terbentuknya PORI (Persatuan Olah Raga Replubik Indonesia).
Usaha yang dilakukan oleh Sudirman Cs dengan melalui perantara surat yang intinya mengajak mereka untuk mendirikan PBSI membawakan hasil. Maka dalam suatu pertemuan tanggal 5 Mei 1951 di Bandung lahirlah PBSI (Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia) dan pertemuan tersebut dicatat sebagai kongres pertama PBSI. Dengan ketua umumnya A. Rochdi Partaatmadja, ketua I : Soedirman, Ketua II : Tri Tjondrokoesoemo, Sekretaris I : Amir, Sekretaris II : E. Soemantri, Bendahara I : Rachim, Bendahara II : Liem Soei Liong.
Dengan adanya kepengurusan tingkat pusat itu maka kepengurusan di tingkat daerah / propinsi otomatis menjadi cabang yang berubah menjadi Pengda (Pengurus Dareah) sedangkan Pengcab (Pengurus Cabang) adalah nama yang diberikan kepada kepengurusan ditingkat kotamadya / kabupaten. Hingga akhir bulan Agustus 1977 ada 26 Pengda di seluruh Indonesia (kecuali Propinsi Timor-Timur) dan sebanyak 224 Pengcab, sedangkan jumlah perkumpulan yang menjadi anggota PBSI diperkirakan 2000 perkumpulan.

SEJARAH OLAHRAGA BADMINTON part 1

Dari mana cabang olahraga badminton berasal dan bagaimana sejarah awalnya? Orang hanya mengenal nama badminton berasal dari sebuah rumah/istana di kawasan Gloucester-shire, sekitar 200 kilometer sebelah barat London, Inggris. Badminton House, demikian nama istana tersebut, menjadi saksi sejarah bagaimana olahraga ini mulai dikembangkan menuju bentuknya sekarang. Di bangunan tersebut, sang pemilik, Duke of Beaufort dan keluarganya pada abad ke-17 menjadi aktivis olahraga ini. Akan tetapi, Duke of Beaufort bukanlah penemu permainan itu. Badminton hanya menjadi nama karena dari situlah permainan ini mulai dikenal di kalangan atas dan kemudian menyebar. Badminton menjadi satu-satunya cabang olahraga yang namanya berasal dari nama tempat.
Yang juga tanda tanya besar adalah bagaimana nama permainan ini berubah dari battledore menjadi badminton. Nama asal permainan dua orang yang menepak bola ke depan (forehand) atau ke belakang (backhand) selama mungkin ini tadinya battledore. Asal mula permainan battledore dengan menggunakan shuttlecock (kok) sendiri juga misteri. Dulu orang menggunakan penepak dari kayu (bat). Dua orang menepak "burung" itu ke depan dan ke belakang selama mungkin.
Permainan macam ini sudah dilakukan anak-anak dan orang dewasa lebih dari 2000 tahun lalu di India, Jepang, Siam (kini Thailand), Yunani, dan Cina. Di kawasan terakhir ini dimainkan lebih banyak dengan kaki. Di Inggris ditemukan ukiran kayu abad pertengahan yang memuat gambar anak-anak sedang menendang-nendang shuttlecock.
Permainan menggunakan kok memang mempunyai daya tarik tersendiri. Setelah ditepak atau dipukul ke atas maka begitu “jatuh” (menurun) kok akan melambat, memungkinkan orang mengejar dan menepaknya lagi ke atas. Yang menjadi tanda tanya, bagaimana bisa terbentuk kok seperti sekarang: ada kepala dengan salah satu ujung bulat dan di ujung lain yang datar tertancap belasan bulu sejenis unggas? Bahan-bahan untuk membuat kok memang sudah ada di alam. Bentuk kepala kok yang bulat sudah ada di sekitar kita, biasa ditemukan dalam buah-buahan atau batu.
Pertanyaannya adalah bagaimana awalnya bulu-bulu bisa menancap di kepala kok? Ada yang berpendapat bahwa ada seseorang sedang duduk di kursi dan di depannya meja tulis. Dia melamun dan memikirkan sesuatu yang jauh. Tanpa disengaja dia mengambil tutup botol yang terbuat dari gabus dan kemudian menancap-nancapkan pena yang ketika itu terbuat dari bulu unggas. Beberapa pena tertancapkan dan jadilah bentuk sederhana sebuah kok.
Tentu ini tidak ada buktinya. Hanya kemudian memang terbentuk alat permainan seperti itu yang di tiap kawasan berbeda bentuknya. Pada tahun 1840-an dan 1850-an keluarga Duke of Beaufort ke-7 paling sering menjadi penyelenggara permainan ini. Menurut Bernard Adams (The Badminton Story, BBC 1980) anak-anak Duke – tujuh laki-laki dan empat perempuan – inilah yang mulai memainkannya di ruang depan. Lama-lama mereka bosan permainan yang itu-itu saja. Mereka kemudian merentangkan tali di antara pintu dan perapian dan bermain dengan menyeberangkan kok melewati tali itu. Itulah awal net. Akhir tahun 1850-an mulailah dikenal jenis permainan baru. Pada tahun 1860-an ada seorang penjual mainan dari London – mungkin juga penyedia peralatan battledore – bernama Isaac Spratt, menulis Badminton Battledore – a new game. Tulisan tersebut menggambarkan terjadinya evolusi permainan di Badminton House.

Susy Susanti Tak Cuma Ingin Mengkritik

Setelah duet Rexy Mainaky dan Ricky Subagja masuk di dalam jajaran kabinet Gita Wirjawan, ada satu kegembiraan lainnya yang dirasakan penggemar bulutangkis Indonesia. Satu lagi legenda bulutangkis Indonesia mendapat kepercayaan Gita untuk membantunya mengembalikan kejayaan bulutangkis Indonesia. Susy Susanti peraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992 berada di dalam kabinet terpilih menjadi Staff Ahli Pembinaan & Prestasi.

Berhasilnya Gita menggaet Susy, istri Alan Budikusuma yang sama-sama meraih medali emas pada ajang yang sama, merupakan apresiasi tersendiri bagi seorang Gita yang begitu menaruh perhatian untuk mengembalikan kejayaan bulutangkis Indonesia. Pasalnya pada beberapa kesempatan Susy selalu mengungkapkan bahwa dirinya memiliki kesibukan yang cukup membuatnya dirinya sulit membagi waktu.

‘’Tanggung jawab saya sebagai ibu rumah tangga, mengurus anak-anak, saya punya tiga anak, disamping menjalankan usaha,’’ ungkap Susy Susanti dalam obrol-obrol beberapa waktu lalu mejelang kejuaraan BNI Astec Open 2012, turnamen bulutangkis yang didukung Astec perusahaan peralatan bulutangkis milik Susy Susanti dan Alan Budikusuma.

Tentunya Susy tak bisa mengelak jika cuma masalah kesulitan membagi waktu. Susy sepertinya belajar juga dari Gita Wirjawan, Ketua Umum PB PBSI yang memiliki banyak aktivitas. Gita yang merupakan Menteri Perdagangan masih bisa menerima tanggung jawab sebagai ketua umum salah satu organisasi olahraga paling bergengsi di Indonesia setelah PSSI. Selain itu Gita juga harus menyisihkan waktunya mengurus bisnisnya yang berada di bawah bendera Ancora Foundation. Tentunya Susy tak bisa berkelit hanya karena masalah waktu demi bulutangkis Indonesia yang telah membesarkan namanya.

Pilihan Gita Wirjawan mengajak Susy pebulutangkis kelahiran Tasikmalaya, 11 Februari 1971 ternyata tak berbeda dengan harapan masyarakat bulutangkis Indonesia. Selama ini masyarakat bulutangkis Indonesia selalu berharap agar Susy mau mencurahkan perhatiannya kepada bulutangkis Indonesia untuk bergabung di Pelatnas Cipayung. Terakhir Susy membantu pebulutangkis putri Indonesia berlaga di ajang Piala Thomas dan Uber tahun 2008. Susy berhasil mengantar tim putri Indonesia menapak babak final.

‘’Susy memiliki kemampuan dan pemikiran-pemikiran yang baik yang disampaikan kepada pak Gita,’’ ungkap F. Koesdarto Pramono, tim formatur PBSI yang akhirnya terpilih menjadi Sekjen PB PBSI 2012-2016 saat mengungkapkan penilaian Gita terhadap Susy Susanti, hari Senin (22/10) lalu di Hotel Santika, Jakarta.

‘’Susy mampu mengeksplor ide-idenya dengan baik,’’ tambah Koesdarto.

Tak disangkal Susy Susanti, juara All England empat kali (1990, 1991, 1993, dan 1994) memang memiliki ide-ide segar yang bisa dikontribusikan untuk memajukan bulutangkis Indonesia.

‘’Sama seperti perusahaan, PBSI itu membutuhkan manajemen yang baik, dan komunikasi yang baik,’’ Susy mengungkapkan perlunya PBSI membenahi organisasinya. Susy melihat selama ini masih ada tumpang tindih tanggung jawab, misalnya, bagaimana PBSI bisa lalai dalam mengirimkan nama-nama atlit yang bertanding keluar negeri.

Susy berpendapat bahwa atlet-atlet perlu mendapat dukungan penuh dari pelatih dan pengurus. Antara atlet, pelatih dan pengurus harus ada komunikasi yang baik. ‘’Untuk meraih prestasi seorang atlet membutuhkan dukungan tidak hanya dari atlet sendiri tapi juga dari pelatih dan pengurus,’’ jelas Susy.

Atlet harus dibina dengan baik, bagaimana atlet-atlet dipersiapkan untuk jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Dan bagaimana strategi yang dipersiapkan bagi sang atlet untuk meraih prestasi. Contoh yang membingungkan saat PBSI menetapkan kebijakan dalam penentuan tunggal putri ke ajang Olimpiade London antara Adriyanti Firdasari dan Maria Febe Kusumastuti. Pengiriman Firdasari ke London tidak berdasarkan peringkat yang dimiliki atlet. Tentunya tidak baik bagi atletnya sendiri. Masyarakat juga akan bertanya-tanya dengan kebijakan yang diterapkan PBSI.

Rencana PBSI yang ingin melaksankan pembinaan atlet dari usia yang lebih dini disambut Susy dengan baik. ‘’Kalau pembinaan dari usia di atas 14 tahun, saya sangat setuju,’’ ungkap Susy. Lebih jauh Susy menjelaskan idealnya seorang atlet masuk pelatnas pada usia 15 tahun, karena dibutuhkan pembinaan 3 – 4 tahun. Pada usia seperti ini akan lebih mudah membentuk karakter atlet dengan program yang benar-benar direncanakan dengan baik.

‘’Saya juga dulu masuk Pelatnas di usia 15. Mia dan Ardy juga sama,’’ ungkap Susy.

Kini Susy akhirnya bergabung ke Pelatnas Cipayung setelah selama ini sering menolak karena alasan kesibukan membagi waktu antara aktivitas ibu rumah tangga dan menjalankan usaha yang digelutinya setelah tidak mlagi enjadi atlet. Dan Susy memang membuktikan ucapannya beberapa waktu lalu.

‘’Dengan senang hati saya akan membantu (PBSI) karena saya memang dibesarkan dari bulutangkis, jadi tidak etis kalau saya lepas begitu saja,’’ ungkap Susy. ‘’Jangan sampai juga kalau saya (selama ini) ngasi masukan, kog, saya ngritik saja,’’ jelas Susy.

Bergabungnya Susy di Pelatnas Cipayung tentunya akan memudahkan Susy menerapkan ide-ide segar yang selama ini selalu disampaikan lewat media. Inilah saatnya Susy menyalurkan segala kemampuan dan pengalamannya untuk meraih prestasi bulutangkis Indonesia.

Susy mengharapkan figur-figur yang mengisi kepengurusan PBSI adalah sosok yang mau bekerja keras bagi bulutangkis Indonesia. ‘’Siapapun sosok yang ada disana, betul-betul harus untuk bulutangkis. Jangan ada kepentingan politik, klub atau pun pribadi,’’ ungkap Susy saat obrol-obrol dengan media sebelum terpilih menjadi salah satu anggota kabinet Gita Wirjawan.

Tak diragukan lagi kemampuan dan bakti yang akan diberikan Susy Susanti untuk mengembalikan kejayaan bulutangkis Indonesia. Ayo Susy! (ferry kinalsal)

Legenda Tong Sinfu

Pria kelahiran Bukit Kemuning,Indonesia, 13 Maret 1942 itu adalah Mantan pemain Indonesia keturunan Tionghoa, dia merupakan pemain tunggal Indonesia Era 1960-an, dia Mmerupakan Juara Asian Games dan New Ganefo Games yang ketika itu digagas Bung Karno ketika Indonesia mundur dari PBB.

Beliau juga berpasangan dengan Chen Tianhsiang dan Chen Yuniang yang merupakan mantan pemain legenda Tionghoa juga.

Beliau merupakan pelatih dari Alan Budikusuma, Ardy B Wiranata, Heriyanto Arbi dan Legenda Indonesia lainnya yang dimasa itu tangan dinginnya membuahkan hasil yang fantastis semua gelar juara dari berbagai event selalu didapat anak buahnya.

Namun semenjak ada tragedi pembantaian dan pengusiran anti Tionghoa, dan beliau mengajukan pengakuan negara menjadi WNI tetap dan ditolak akhirnya beliau memutuskan untuk hijrah ke China 1997 bersama keluarganya termasuk anaknya Tang Jinhua beserta istri dan mendapat pengakuan negara Di China.

Beliau kemudian diangkat menjadi pelatih China dan merupakan orang dibalik kesuksesan Cai Yun/Fu Hai Feng, Lin Dan Cs, Dong Jong, Ji Xinpeng, Xia Xuanze Wu Dixi/Lin Ying dan masih banyak lainnya. Dan beliau mendapat tanda kehormatan dari negara persinggahan terakhirnya.

Anaknya Tang Jinhua yang merupakan kelahiran Indonesia kini sukses besar diusianya yang cukup muda yang akhir-akhir ini Juara Denmark Premier dan Perancis Terbuka Super Series bersama Ma Jin.

Semoga tidak ada lagi aset bangsa yang terlantar dan dilupakan begitu saja oleh bangsa ini dan di negara tercinta ini.

Hidup Bulutangkis Indonesia!!!

Kamis, Desember 27, 2012

Ini Manfaatnya Minum Air Putih Hangat di Pagi Hari

Jakarta, Orang yang sedang diet biasanya lebih memilih minum air putih hangat karena diyakini lebih cepat menurunkan berat badan dan memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Apa saja manfaatnya?

Berikut beberapa manfaat minum air putih hangat, seperti dilansir Boldsky, Kamis (6/9/2012):

1. Pembersihan dan pemurnian

Salah satu manfaat paling penting dari minum air panas adalah efektif dalam membersihkan tubuh. Sistem pencernaan yang buruk dapat dengan mudah diobati dengan minum segelas air panas dua kali sehari, terutama bila diminum di awal pagi. Ini akan membuang racun dari tubuh dan membersihkan sistem tubuh. Anda dapat mencampur air panas dengan madu atau lemon untuk hasil terbaik.

2. Menyembuhkan sembelit

Ini adalah masalah perut umum yang terjadi karena kurangnya air dalam tubuh, sehingga mengurangi gerakan usus. Minum segelas air hangat saat perut kosong di pagi hari dapat meningkatkan gerakan usus dan menyembuhkan sembelit. Air panas atau hangat dapat memecah partikel makanan dan melewatinya melalui usus.

3. Menurunkan berat badan

Banyak ahli diet meminta pasiennya untuk minum segelas air panas dengan lemon dan madu setiap hari untuk menurunkan berat badan. Nah, saran ini sangat membantu dalam menurunkan berat badan. Air panas dapat merusak timbunan lemak dari tubuh dan membantu dalam penurunan berat badan.

4. Obat untuk flu dan batuk

Iritasi pada tenggorokan karena batuk atau tonsil dapat benar-benar menyakitkan. Salah satu manfaat kesehatan dari minum air panas atau hangat, mengurangi nyeri tenggorokan, batuk dan membantu dahak keluar dengan mudah.

5. Mengeluarkan keringat

Bila minum minuman panas, Anda akan berkeringat banyak. Ketika suhu tubuh naik, tubuh mencoba mendinginkan suhu melalui berkeringat. Berkeringat membantu membersihkan sel-sel kulit dengan mengambil kelebihan air dan garam dari sel dan tubuh.

6. Meningkatkan aliran darah

Bila Anda minum air panas, timbunan lemak di tubuh dibakar dan timbunan dalam sistem saraf juga diurai. Ini akan meningkatkan sirkulasi darah dalam tubuh dan juga mengeluarkan racun berbahaya.

7. Mengurangi nyeri

Minum segelas air panas adalah obat rumah yang efektif untuk menyembuhkan kram menstruasi. Jika Anda mengalami sakit perut, sakit kepala atau badan, minum segelas air panas adalah bantuan instan.


(mer/ir)

4 Manfaat Minum Air Putih yang Tak Terduga


Tambahkan perasan lemon ke dalam air putih supaya rasanya lebih segar.

KOMPAS.com - Masih banyak orang yang mengabaikan manfaat minum air putih. Padahal, manfaatnya tiada terkira. Dari mencegah Anda merasa kehausan, mendorong metabolisme, membuat Anda merasa kenyang lebih lama (sehingga mencegah Anda makan terlalu banyak), membuat kulit lebih halus karena ketersediaan cairan di dalam tubuh, hingga mencegah hilang konsentrasi.
Di luar itu, masih banyak manfaat minum air putih yang ternyata tidak kita ketahui. Yang pasti, manfaatnya akan langsung terasa dalam kehidupan Anda sehari-hari. Setelah mengetahuinya, pasti Anda tak akan menunda-nunda lagi mengonsumsi air putih setiap saat.

1. Melindungi jantung. Orang yang terbiasa minum air putih lebih dari lima gelas dalam sehari, kemungkinannya untuk meninggal akibat serangan jantung turun 41 persen dibandingkan mereka yang hanya minum kurang dari dua gelas air putih sehari, demikian menurut studi selama enam tahun yang diterbitkan di American Journal of Epidemiology. Selain itu, kebiasaan minum air putih dalam jumlah minimal lima gelas sehari juga akan mengurangi risiko kanker. Tubuh yang tak kekurangan cairan dapat mengurangi risiko kanker usus hingga 45 persen, kanker kandung kemih hingga 50 persen, dan kemungkinan juga mengurangi risiko kanker payudara.

2. Mencegah sakit kepala. Siapa yang tahan jika migrain mulai menyerang? Namun sebelum Anda mengonsumsi obat-obatan pereda nyeri, coba atasi dengan minum air putih. Menurut para peneliti dari University of Masstricht, Belanda, minum air putih tujuh gelas dalam sehari bisa meredakan sakit kepala, dan meningkatkan kualitas hidup mereka yang selama ini menderita akibat migrain. Dalam uji coba, mereka yang minum 1,5 liter air sakit kepalanya berkurang 21 jam, demikian pula dengan intensitas rasa sakitnya.
3. Meningkatkan ketajaman otak. Menurut penelitian, tingkat dehidrasi sebesar satu persen saja dari berat badan Anda sudah bisa mengurangi fungsi-fungsi berpikir Anda. Otak memang membutuhkan banyak oksigen agar dapat berfungsi pada tingkat optimal. Dengan minum banyak air putih, Anda bisa memastikan bahwa otak telah terpenuhi kebutuhannya. Malahan, minum 8-10 cangkir air putih setiap hari bisa memperbaiki tingkat performa kognitif sebanyak 30 persen.

4. Membuat Anda tetap waspada
. Dehidrasi adalah penyebab utama rasa lelah yang terjadi sepanjang hari. Jika rasa letih yang Anda rasakan lebih seperti dorongan kuat untuk tidur siang, coba minum segelas air. Minum cukup air putih akan membuat Anda bekerja lebih baik, paling tidak bisa mencegah Anda merasa sulit konsentrasi. Perlu Anda tahu, tingkat dehidrasi sebesar dua persen bisa memicu masalah memori jangka pendek. Anda juga akan mengalami kesulitan berfokus pada apa yang sedang Anda baca di layar komputer.


Sumber: Shape
Editor :
Dini

Selasa, Desember 25, 2012

from bulutangkis.com for us



Happy Christmas

Happy Christmas - Segenap keluarga besar Bulutangkis.com mengucapkan Selamat Hari Natal, 25 Desember 2012 kepada teman-teman bulutangkis yang merayakannya. Semoga kehidupan kita dan keluarga selalu dipenuhi dengan cinta dan damai.

Senin, Desember 24, 2012

matthew jaya astec

MATTHEW JAYA ASTEC BADMINTON SCHOOL INDONESIA




SELAMAT HARI NATAL 2012
DAN
TAHUN BARU 2013



http://www.youtube.com/watch?v=a31ifzGbAPI&feature=youtu.be


admin
pbmatthewjayaastecjakarta

Minggu, Desember 23, 2012

Lima Langkah Menjadi Sang Juara

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam hidup, setiap orang ingin menjadi sang juara. Bukan sekadar soal menjadi lebih unggul daripada orang lain, namun ini soal cara meraih tujuan yang hendak dicapai.

Kita bisa belajar dari para atlet yang selalu berburu gelar juara berbekal semangat dan mental juara. Watak dan kepribadian atlet "sang juara" akan terlihat saat dia berjuang di medan laga. Motivator Putra Lengkong mengatakan seorang juara akan selalu memegang semangat ini.

"Setiap hari, di dalam hidup, saya mau memberikan yang terbaik dari hidup saya," katanya dalam seminar Sang Juara yang digelar mahasiswa Universitas Atmajaya, Rabu (12/9/2012) di Gedung Yustinus Lt.15, Jakarta.

Namun, ada hal-hal penting yang perlu disimak untuk bisa menjadi sang juara dalam kehidupan sehari-hari, misalnya dalam studi Anda. Berikut ini langkah-langkah yang disebutkan oleh Putra.

1. Seorang juara selalu memiliki tujuan yang jelas

Putra mencontohkan sosok Florence Chadwick. Perempuan asal Amerika ini telah menetapkan tujuan yang jelas untuk menjadi perempuan pertama yang berhasil menyeberangi Selat Catalina dengan berenang. Setelah sempat menyeberangi selat Inggris, Florence sempat melawan kabut dan hiu dalam menempuh jarak renang sejauh 35 km, namun sayang kabut menghalanginya untuk menggapai pesisir Catalina. Dia pun gagal. Padahal saat itu, dia sudah mencapai jarak 33 km.

Pada tahun selanjutnya, Florence kembali menetapkan tujuannya menyeberangi Catalina. Dia menetapkan tujuan yang lebih jelas dengan sudah membayangkan melihat pesisir pulau tujuannya. Kabut yang menghadangnya pun tidak dapat membendung tujuannya. Dia berhasil.

2. Seorang juara berani membayar harga kenyamanan untuk sebuah kemajuan

Perenang Michael Phelps gusar saat wartawan mengatakan bahwa dirinya hanya beruntung saat meraih 8 medali emas pada Olimpiade 2008. Dia mengatakan prestasinya itu bukan keberuntungan, tetapi dicapai melalui kerja keras.

Saat kalian makan siang, Phelps sedang berlatih di dalam kolam renang. Saat berlibur dengan keluarga, dia juga tampak masih berlatih di sana. Saat orang lain berada dalam kenyamanan, Phelps telah menggadaikannya demi sebuah kerja keras untuk meraih kesuksesan.

3. Selalu lakukan hal yang di luar biasanya untuk berhasil

Michael Phelps mengatakan "Anda tak dapat menetapkan batasan pada apa pun" ketika ditanya tentang mencapai target kehidupan.

Kisah Vice President Citibank, Houtman Zainal Arif, juga menunjukkan karakter ini. Dia mengawali kariernya sebagai seorang office boy. Houtman selalu melakukan hal yang di luar biasanya dalam pekerjaannya, sehingga tugasnya yang hanya mengurusi kebersihan dapat diselesaikan bahkan lebih dari itu.

Dia juga mengurusi fotokopi di tahun 1960-an saat seorang office boy belum piawai melakukan tugas menggandakan data saat itu. Dia mau belajar usai menuntaskan pekerjaannya. Alhasil, dia dipercaya untuk bertugas sebagai penanggung jawab fotokopi kantor dan kembali melakukan hal yang di luar biasanya.

Usai menuntaskan pekerjaannya, dia membantu proses administrasi, seperti mengerjakan proses stempel dan hal-hal administrasi lainnya, sehingga pada satu kesempatan dia diangkat menjadi staf kantor hingga kemudian merintis karier sampai puncak sebagai vice president bank kelas dunia ini.

4. Apa yang anda fokuskan, itulah yang harus Anda dalami

Seorang juara akan fokus pada hal-hal yang membantu pencapaian impian mereka dan bukannya pada hal-hal yang menghambat pencapaian impian tersebut.Pada bagian ini, kita hanya perlu membuka diri untuk melihat kesempatan dengan lebih dalam dan lebih positif.

5. Untuk memiliki kupu-kupu di halaman dan rumah Anda, ada dua cara yang dapat dilakukan. Pertama, dengan membawa jaring tetapi sedikit yang akan terjaring, sementara cara kedua adalah dengan membuat taman bunga sehingga kupu-kupu yang akan datang sendiri kepada Anda.

Seorang juara akan terus mengembangkan dirinya untuk memiliki cara dan kualitas yang banyak dicari oleh berbagai kalangan sehingga kesuksekan yang justru akan mendekatinya.

Jadi, Anda siap menjadi seorang juara?

Editor :
Caroline Damanik

(India GP Gold) Jenna/Dewi Melenggang ke Semifinal

12/21/2012
Oleh

(Jakarta, 21/12/2012) Tundukkan ganda putri Korea, pasangan Jenna Gozali/Komala Dewi akhirnya lolos ke babak empat besar turnamen India Open Grand Prix Gold 2012. Jenna/Dewi yang merupakan unggulan ketiga ini menang straight game atas Ko A Ra/Yoo Hae Won dengan skor 22-20, 21-14.
 
Sayangnya sukses Jenna/Dewi tak diikuti oleh rekannya Deariska Putri Medita/Khaeriah Rosmini yang dikalahkan Juara Dunia Junior dua kali asal Korea, Lee So Hee/Shin Seung Chan, 21-15, 21-12.
 
Sementara itu di nomor ganda campuran, pasangan unggulan kedua asal Indonesia, Fran Kurniawan/Shendy Puspa Irawati juga berhasil lolos ke babak semifinal. Fran/Shendy menggulingkan pasangan Thailand, Patiphat Chalardchaleam/Jongkonphan Kittiharakul, 21-15, 21-16.
 
Dua 'perang saudara' yang terjadi di ganda putra akhirnya dimenangkan oleh Yonathan Suryatama Dasuki/Hendra Aprida Gunawan dan Markus Fernaldi Gideon/Agrippina Prima Rahmanto Putera. Pasangan unggulan pertama Yonathan/Hendra mengalahkan Berry Angriawan/Yohanes Rendy Sugiarto lewat pertarungan sengit, 22-20, 15-21, 21-10. Sedangkan Markus/Agrippina lolos ke semifinal setelah menang atas Ricky Karanda Suwardi/Muhammad Ulinnuha, 21-14, 18-21, 21-12.
 
Dengan hasil ini maka Indonesia berpeluang untuk menciptakan all Indonesian final di nomor ganda putra.

Jumat, Desember 21, 2012

Susi Susanti : Sirnas Jadi Titik Awal Pencarian Bibit Prestasi Bulutangkis


JAKARTA, (PRLM).- Sirkuit Nasional (Sirnas) sebagai salah satu turnamen nasional yang menjadi titik awal pencarian bibit prestasi bulutangkis yang akan direkrut dalam pelatnas Pengurus Besar Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PB PBSI) dinilai belum maksimal mendongkrak kualitas pemain.
Hal itu yang dilihat oleh peraih emas pertama Indonesia di ajang Olimpiade Susi Susanti yang kini menjabat sebagai staf ahli Pembinaan dan Prestasi PB PBSI periode 2012-2016.

Menurut dia, kualitas Sirnas yang belum mempuni tidak menghasilkan atlet muda yang bisa bersaing terutama dengan para atlet pelatnas.
"Jika pemain mau direkrut, dia harus memiliki kualitas diatas para pemain pelatnas. Tapi ini, masih banyak juara Sirnas yang belum konsisten penampilannya. Saat mereka masuk pelatnas, mereka justru malah kalah bersaing," imbuhnya di Jakarta, akhir pekan lalu.

Karena itu, dirinya menilai bahwa sistem Sirnas harus diperbaiki. "Entah itu sistem seeded yang diperbaiki atau kelompok usia yang dipertandingkan ditambah. Kita akan cari formulasinya untuk memperbaiki kualitasnya agar bisa menghasilkan pemain yang sudah siap," ujarnya.

Perbaikan tersebut, nantinya akan dilakukan menunggu datangnya Kabid. Binpres PB PBSI Rexy Mainaky, yang saat ini masih menyelesaikan kontraknya dengan pihak federasi bulutangkis Filipina. Rexy yang menjadi pelatih kepala di sana, diharusnya mencari penggantinya terlebih dahulu sebelum dia kembali ke tanah air.

"Kita akan komunikasikan hal ini dengan Kabid Binpres dan Kabid Pengembangan (Basri Yusuf -Red.). Kira-kira bagaimana format dan sistem yang sesuai untuk Sirna ke depan. Sejauh ini, saya sudah memiliki banyak masukan, tapi kita akan bicarakan dahulu, mana masukan yang terbaik yang bisa diterapkan untuk pembinaan usia muda," imbuh Susi menambahkan.

Susi sendiri mengaku bahwa dirinya memfokuskan untuk pembinaan usia muda kedepannya. Pasalnya, muara dari pembinaan usia muda ini nanti, katanya adalah pencapaian hasil di Olimpiade Brazil 2016 mendatang.

"Kami sudah menyiapkan beberapa program jangka pendek, menengah, dan panjang yang nanti akan di sharring dengan Kabid. Binpres dan Kabid Pengembangan," tuturnya.

Untuk jangka pendek, pihaknya mengaku akan fokus pada pemain yang ada saat ini dengan lebih meningkatkan pada pemilihan turnamen yang sesuai dengan kondisi atletnya.

Lalu, jangka menengah adalah untuk transisi antara atlet muda ke level senior, dan jangka panjangnya adalah muaranya yakni hasil di Olimpiade Brazil 2016 mendatang.

Kamis, Desember 20, 2012

1 wakil dari matthew jaya lolos ke babak 8 besar deltamas open 2012

matthewjayaastec.Bulutangkis adalah salah satu olahraga yang hingga kini mampu menorehkan hasil yang memuaskan di pentas dunia.

Deltamas open 2012 diikuti hampir seluruh klub dari berbagai daerah , 2 wakil yang dikirim oleh matthew jaya yaitu jonathan dan jason chris alexander pada event ini.

jonathan yang di awal babak pertama mampu mengalahkan lawannya dengan mudah akan tetapi di set ke 2 dan ke 3 jonathan bermain kurang stabil sehingga harus terhenti di babak 32 besar , jason rekan satu klub mampu melaju hingga ke babak 8 besar di deltamas open 2012.

jason pun pada tahun ini mampu mengukir berbagai prestasi di antaranya juara 1 sinar dunia open , kejurkot pbsi tingkat jakarta barat dan lolos untuk mewakili team jakarta barat di ajang kejuaraan provinsi dki jakarta dengan membela jakarta barat.

dosakan kami yang sahabt

Sabtu, Desember 15, 2012

Pengurus Besar PBSI 2012 – 2016 Resmi Dilantik

Oleh PB.PBSI
 (Jakarta, 14/12/2012) Hari ini jajaran Pengurus Besar PBSI masa bakti 2012-2016 resmi dilantik oleh Tono Suratman, Ketua Umum KONI Pusat. Acara pelantikan berlangsung di Pelatnas Cipayung, Jakarta, sekitar pukul 09.00 WIB. Turut hadir dalam acara ini Rita Subowo, Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia.
Prosesi pelantikan diawali dengan pembukaan dan pemberian kata sambutan dari Tono. Pada kesempatan ini ia menyampaikan ucapan selamat atas dilantiknya kepengurusan baru dibawah pimpinan Gita Wirjawan ini.
“Seorang juara bukan ditemukan tapi diciptakan. Banyak faktor yang menentukan salah satunya adalah organisasi olahraga yang baik. Tiap harapan dan cita-cita tentunya perlu pengorbanan” kata Tono.
Kepengurusan baru yang akan mulai bekerja pada Januari 2013 mendatang. Hingga bulan Maret 2012, pengurus demisioner masih akan mendampingi pengurus baru pada masa transisi. Dua kejuaraan penting di awal tahun, Korea Superseries Premier dan Malaysia Superseries 2013 menjadi pekerjaan pertama bagi tim kepengurusan baru.
“Tugas sebagai Ketua Umum PBSI tidaklah ringan, sudah banyak pekerjaan rumah yang menunggu. Beberapa hal yang akan menjadi program kerja saya diantaranya adalah penerapan sport science dan penerapan sistem kompensasi atau insentif bagi atlet dan pelatih sesuai dengan prestasinya” ujar Gita.
Menteri Perdagangan ini menambahkan bahwa ia siap mengatur waktunya untuk PBSI disela-sela aktivitasnya sebagai menteri yang memiliki jadwal padat.
“Saya akan berada di PBSI selama saya dibutuhkan, kalau memang ada sesuatu yang mengharuskan saya tinggal hingga pukul dua pagi, akan saya lakukan” tambah Gita yang merupakan lulusan Harvard University ini.
Gita juga menjawab pertanyaan sejumlah media mengenai apakah dirinya siap mundur jika terbukti gagal memimpin PBSI. Sebagai induk organisasi olahraga, prestasi merupakan tolok ukur keberhasilan pembinaan.
“Bukan hanya di olahraga saja, di bidang lain pun, jika memang saya tidak bisa menjalankan tugas dan meraih target berupa prestasi, saya siap untuk mundur. Saya memang bukan ahli di bulu tangkis, tapi saya ahli dalam urusan manajemen. Inilah yang akan dipadukan dengan rekan-rekan di tim pengurus yang juga mantan pemain yang memang ahli di bulu tangkis” tambahnya.

Jumat, Desember 14, 2012

cerpet laskar matthew 1

Jakarta adalah kota metropolitan dimana segudang tantangan dan kerasnyahidup berada di ibukota ini , Matthew Jaya astec badminton school akan berbagi sharing , kegiatan anak anak atau kami sebut laskar matthew :

(asrama matthew jaya astec)jam weker sudah berdering tepat pukul 04.00 , sudah waktunya aku bangun untuk cuci muka dan gosok gigi , lalu menyantap makanan ringan dan minum susu bersama teman teman sebaya kuyang berada di asrama dan pelatih kami sudah menyiadakan segala kebutuhan kami di pagi hari..setiap paginya pelatih ku melakukan hal yang sama..setelah itu aku bergegas bersama teman teman ku berangkat dimana skill ku diasah yaitu di gor . kembangan dimana dulu senior senior ku berlatih di matthew.

04.20 aku sudah tiba dilapangan dan melakukan pemanasan , setelah itu aku melakukan jogging-jogging mengelilingi lapangan yang berada di dalam gor . kembangan , setelah itu aku melakukan shadow shadow ringan , lalu aku mulai melakukan latihan utama.

07.00 latihan yang diberikan oleh pelatih selesai , dan anak anak lain yang tidak diasrama mulai berdatangan , badan ku sudah terasa lelah tapi itu tidak mengurangi semangat ku untuk terus mengasah skill aku , cita cita ku ingin seperti susy susanti , akan tetapi aku tau semua itu membutuhkan banyak pengorbanan.

Latihan selesai pada pukul 11.00 , dan aku harus istirahat dan menyantap makan siang ku yang sudah dimasakkan oleh mami angkat ku yang berada di matthew jaya astec.

pukul 14.00 waktu latihan sudah dimulai hingga pukul 19.00 , aku memiliki cita cita yaitu menjadi juara dunia.

Aku ingin membahagiakan mama dan papa ku , karna akulah harapan mereka di sini , papa ku berkata andai aku malas berlatih disini , papa ku akan menarik aku pulang dan tidak ada bulutangkis lagi di kehidupan ku.

Pertama kalinya aku jauh dari orang tua , tetapi ini jalan hidup yang aku ambil yaitu bulutangkis.
latihan demi latihan aku jalani setiap harinya disini , setiap minggu pelatih ku mengajak refreshing untuk menghilangkan kejenuhan ku.

Pelatih ku memang galak akan tetapi aku mulai mengerti karna dia memiliki motivasi untuk aku dicetak sebagai juara disini.

turnamen pertama ku di matthew jaya , puji tuhan aku mampu menjadi kampium di kejuaraan ini , berkat kerja keras ku dan dukungan dari orang tua ku.

terima kasih papa dan mama serta pelatih ku di matthew jaya astec

serta om alan budikusuma dan tante susy susanti yang terus memberi support keada kami. 

Teman teman dukung kami yah  laskar matthew jaya
kami disini sedang berjuang untuk mengejar cita cita kami

curhatan kecil

 


Kamis, Desember 13, 2012

lilyana natsir part 2

Ambisi Lilyana untuk lebih memacu prestasi, kini dia arahkan sepenuhnya pada turnamen All England dan Olimpiade 2012 di London. Dia menyebut All England -- salah-satu turnamen bulutangkis tertua di dunia -- sebagai impian lama yang dia idamkan.
Karena, saat berpartner dengan Nova, (kami masuk) final sudah dua kali, semi final sudah dua atau tiga kali, katanya, bersemangat. Masa' saya nggak bisa juara...
Tapi yang terpenting di depan saya adalah Olimpiade 2012 di London, tandas Lilyana, yang sejak 2002 terpilih dan bergabung di pelatnas bulutangkis di Cipayung. Dalam Olimpiade 2008 di Beijing, Lilyana-Nova Widianto meraih perak, setelah ditaklukan ganda campuran Korsel, Lee Yongdae-Lee Hyojung.
Keberhasilan senior serta rekan-rekannya meraih emas pada ajang olahraga terbesar di dunia itu, pada tahun-tahun sebelumnya, juga menjadi motivasi tersendiri buat Lilyana.
Karena selama ini tradisi emas olimpiade itu selalu dari bulutangkis, dari jaman Susi Susanti (tunggal putri), (ganda putra) Rexi Mainaky-Ricky Subagya, (tunggal putra) Taufik Hidayat, dan terakhir (ganda putra) Markus Kido-Hendra Setiawan, paparnya.
Sejauh ini hanya sektor ganda campuran yang belum menyumbangkan emas olimpiade untuk Indonesia.
Mudah-mudahan dengan motivasi saya yang lebih, dengan terakhir juara Macau Open 2011, dan saya masuk nominasi (pemain terbaik 2011 versi Federasi Bulutangkis Dunia), ini tantangan buat saya, untuk tahun ada olimpiade, kasih medali emas untuk Indonesia.

 “Saya merasa, (prestasi saya) nggak dibilang menurun kok,” tegas Butet, ketika menanyakan sikap sebagian masyarakat Indonesia yang menganggap prestasi bulutangkis Indonesia sekarang tidak sebagus para pendahulunya. “Karena, dulu saya dan Nova, kasih banyak juara,” tandasnya. “(Dan) itu nggak gampang.”
Bahkan, saat mulai berpasangan dengan Ahmad Tontowi, pasangan ini sempat masuk rangking dua dunia. “Padahal, saya baru berpasangan setahun,” tegasnya, seraya menambahkan, raihan prestasi mereka terbilang luar biasa dalam waktu relatif pendek itu.
Dia kemudian menyebut beberapa turnamen internasional bergengsi yang mereka taklukkan, belakangan. “Itu satu prestasi yang nggak muda diraih seorang atlit,” tambahnya lagi.
Lagipula, menurutnya, setiap atlit telah berupaya semaksimal mungkin untuk meraih kemenangan tertinggi. Karena itulah

 Meskipun demikian, Lilyana mengaku bahwa pada masanya Indonesia pernah merajai bulutangkis dunia – sehingga kehadirannya selalu dielu-elukan masyarakat Indonesia.
Kita tidak pungkiri, senior-senior kita sangat berprestasi. Tapi sekarang ini, persaingan lebih ketat. Jadi, secara nggak sadar, (prestasi bulutangkis) sudah merata. Ujar Lilyana
“Sekarang ini, persaingan lebih ketat,” katanya, menganalisa. Dia mencontohkan, negara Polandia, yang dulu tidak masuk 'peta bulutangkis dunia', “kini sudah bagus.”
“Jadi, secara nggak sadar, (prestasi bulutangkis) sudah merata,” tambahnya.
Menurut Lilyana, salah-satu faktor yang membuat kekuataan bulutangkis dunia kini relatif merata adalah: “... pelatih-pelatih kita (juga Cina dan Korea Selatan) banyak yang ke luar negeri.” Tetapi, Lilyana menolak jika disebut pebulutangkis nasional Indonesia kini sepi dari prestasi.
“Sekarang ini mungkin ada yang menonjol, tapi satu atau tiga orang saja,” katanya. “Nggak menyeluruh”

 “kenapa pebulutangkis kini Cina sulit dikalahkan... ??????? ”
Jawaban meyakinkan pun muncul dari mulutnya. “Sebenarnya, faktor teknis, skill, Indonesia itu di atas.”
“Tapi,” katanya, melanjutkan, ”Cina itu.. memang mungkin sudah dibentuk, atau memang faktor dari sananya, Cina itu punya kecepatan yang sangat cepat dan power yang sangat kuat.” Karena itu, menurutnya, ketika pemain Indonesia mengedepankan skill, “(kita) kalah cepat, atau kalah kuat...”
Namun demikian, ia menerangkan, setelah ada perubahan pola penilaian dan perhitungan skor, faktor tenaga dan kecepatan Cina relatif tidak lagi dapat ditonjolkan.
“Nah, sekarang game 21, agak merata. Karena, game-nya singkat, dan jika (pemain) sana berbuat salah, kita (dapat) poin kan...”
“Jadi, kita adu skill, masih bisa,” jelasnya. “Tapi, kita harus tetap diimbangi power dan speed-nya.”

 Selain keharusan menambah porsi latihan power dan speed, Lilyana menyebut faktor “mental bertanding” sangat dibutuhkan ketika menghadapi para pemain Cina. Hal ini dia tekankan, karena mental sebagian pemain langsung jatuh ketika mengetahui calon lawannya berasal dari negara tirai bambu.
Butet mengaku, saat yunior dulu, nyalinya menjadi ciut setiap akan menghadapi pemain-pemain Cina. “Tapi sekarang, mungkin karena pengalaman, dengan prestasi yang saya dapat, (setiap) saya ketemu Cina, malah saya harus lebih percaya diri,” katanya, bersemangat.
Selain itu, yang lebih penting lagi, menurutnya, adalah menyiapkan generasi penerus pebulutangkis Indonesia yang “bisa mendekati (prestasi) seniornya”. Kehadiran pemain yunior yang mumpuni, lanjut Lilyana, dibutuhkan saat ini. “(Kehadiran mereka) bisa membantu.Tetapi selama ini, pemain-pemain yunior itu sudah kalah di tingkat awal.”
Akibatnya, di babak berikutnya, para pemain Cina atau Korsel lebih tampil mendominasi.
“Jadi ibaratnya, (Cina atau Korsel) main kepung. Jadi, kita hari ini amin-amin bisa ngalahin Cina, besok ketemu Cina lagi. Ya, kita babak belur. Gitu loh...”

Ketika wawancara menyinggung masa depan atlit olahraga, Lilyana berulang-ulang meminta agar pemerintah memberikan pensiun seumur hidup kepada atlit berprestasi. “Seperti di negara-negara maju,” ungkapnya, terus-terang. “Jadi, atlit (dapat) lebih tenang.”
Sekarang ini, para atlit bulutangkis -- juga barangkali atlit cabang olahraga lainnya -- dipaksa memikirkan masa depannya setelah menggantungkan raketnya. Lilyana Natsir meminta pemerintah memikirkan masa depan atlit, melalui program asuransi setelah mereka pensiun.
“Karena, nggak ada yang peduli dengan kita,” tandasnya.
Dia kemudian mencontohkan dirinya sendiri. “Sekarang banyak (orang) kenal saya... Setelah saya stop (main) bulutangkis: siapa elo, siapa kamu, dulu ya dulu. Sekarang ya sekarang. Orang nggak peduli...” Lilyana lantas teringat nasib beberapa bekas atlit yang jatuh miskin, setelah pensiun dari dunia olahraga.
“Miris melihatnya,” katanya, lirih. “Padahal, dia pernah membawa harum nama Indonesia...”

 “Lalu apa yang Anda lakukan bila kelak menggantungkan raket?”
“Saya harus pintar-pintar berinvestasi, pintar-pintar memenej keuangan saya, untuk masa depan,” kata Yana, panggilan akrabnya – selain Butet, tentu saja. Dia membayangkan nantinya membuka usaha dari tabungan miliknya juga membayangkan dirinya bisa menjadi pelatih di Indonesia atau luar negeri.
“Bulutangkis itu jalan hidup saya,” kata Lilyana, dengan nada tegas setelah mendapat pertanyaan mengenai pandangan bulutangkis menurut Lilyana.
Itu dia tekankan, karena dengan menekuni bulutangkis, dia dapat berinvestasi di dunia properti, membeli mobil, serta dikenal banyak orang.
“Dan, ada kebanggaan saya bisa mengibarkan bendera Merah-Putih,” paparnya. Karena itulah, demi menjalani hidup di dunia bulutangkis, Lilyana kini sepenuhnya berlatih serius dan mencetak prestasi sebanyak mungkin.
“Yang materi (hadiah atau bonus) itu mengikuti,” katanya, agak berdiplomasi, sekaligus menutup wawancara siang itu.

 #Kutipan dari sang srikandi Indonesia, Lilyana natsir#

Hidup itu pilihan. Jadi, kita harus menerima resiko. Kita memilih olahraga, maka kita harus fokus, harus benar-benar serius, apapun hasilnya. By,Lilyana Natsir

Hidup itu pilihan. Jadi, kita harus menerima resiko. By,Lilyana Natsir

“kita membutuhkan dukungan masyarakat.” By Lilyana Natsir

“Jangan di atas saja, baru dielu-elukan. Nanti pas jatuh, tambah dijatuhin,” by Lilyana Natsir

lilyana natsir part 1

Menjelang siang, di antara bunyi pukulan raket dan teriakan para pemain pelatnas bulutangkis yang tengah berlatih di Cipayung, Jakarta Timur, Lilyana Natsir baru saja menyudahi latihan fisik.Tangannya terlihat membersihkan kucuran keringat di keningnya. Napasnya naik-turun.
Di luar hari libur, seperti itulah kegiatan sehari-hari Liliyana Natsir, salah-seorang pemain ganda campuran terbaik dunia yang dimiliki Indonesia.
Torehan prestasi Lilyana (bersama pasangannya terdahulu Nova Widianto dan sekarang Tantowi Ahmad) di dunia bulutangkis, membuatnya dinominasikan sebagai pemain terbaik dunia 2011 versi Federasi Bulutangkis Dunia, bersama enam pebulutangkis putri dunia lainnya, pada Desember 2011 lalu
Perempuan kelahiran 9 September 1985 ini merupakan satu-satunya pemain Indonesia yang masuk nominasi tersebut, diantara lima pemain Cina dan seorang pemain Denmark.
Itu satu kehormatan buat saya, ungkap Butet, begitu dia minta disapa, kepada wartawan BBC Indonesia, Heyder Affan, usai latihan di pinggir arena latihan Pelatnas Bulutangkis, Jakarta Timur.
(Nominasi itu) sekaligus menjadi pacuan buat saya untuk memberi yang terbaik buat Indonesia, tambah perempuan kelahiran Menado, Sulawesi Utara ini.
Tentu saja, predikat nominator pemain terbaik dunia 2011 itu tidak begitu saja datang-datang tiba.Sampai Desember 2011 lalu, Lilyana berada pada ranking empat pemain ganda putri terbaik dunia.
Sebuah proses panjang, tidak gampang, berliku, dan bahkan menuntut pengorbanan (“... Itu pilihan berat buat orang tua, (dan) buat saya sendiri,”ungkap Lilyana, ketika memutuskan berhenti sekolah pada usia 12 tahun, demi terjun total pada dunia bulutangkis) telah dilalui sosok Lilyana Natsir.

 Berawal dari halaman rumahnya di Menado, Sulawesi Utara, Butet mulai berkenalan bulutangkis. Dia memang tumbuh dalam keluarga yang mencintai bulutangkis. Bersama kakak serta sang ibu, sejak umur 9 tahun, Lilyana kemudian belajar mengayunkan raket.
Melihat keseriusan putrinya, sang ibu, Olly Maramis, kemudian mendaftarkan Butet 'kecil' ke klub bulutangkis setempat, PB Pisok Menado.
Dalam perjalanannya, kalimat “anak ibu berbakat” akhirnya dilontarkan sang pelatih kepada ibunya, melihat penampilan Lilyana kala itu.
Sejak saat itulah, hidupnya berubah total. Latihan dan latihan, adalah kegiatan yang paling banyak menghiasai aktivitas kesehariannya.
“Tidak jarang setiap hari latihan,” kata Lilyana, suatu saat, mengenang perjalanan hidupnya.
Bisa ditebak, gabungan bakat dan latihan keras itu pada akhirnya membuahkan prestasi.
Pada sebuah kejuaraan di Menado, Lilyana menyumbangkan paling banyak medali emas untuk klubnya.
Dan, seperti menapaki tangga prestasi yang lebih tinggi, ketika usianya memasuki 12 tahun, Lilyana – atas keinginan pribadi dan dorongan keluarganya – akhirnya bergabung dengan klub bulutangkis Tangkas Alfamart, di Jakarta.
Jauh dari orang tua, pengalaman mandiri pada usia muda yang dilaluinya, kelak diakui oleh Lilyana ikut membentuk karakternya dalam bertanding.
“Di situlah yang bikin mental saya jadi kuat,” katanya, mengenang masa-masa yang digambarkannya begitu berat.

Pergulatan meyakinkan diri untuk tetap menekuni bulutangkis (di Jakarta) serta tekanan untuk kembali ke pangkuan ibunya di Menado, adalah masa-masa berat yang mesti dilalui Lilyana.
Semenjak 1997, dia memang tinggal di asrama klub Tangkas, Jakarta. Hanya sekali sepekan, sang paman mengajaknya menginap di rumahnya.Sisanya, dia harus seorang diri untuk meladeni kebutuhannya sehari-hari, tanpa bantuan seorang ibu.
“Itu beban berat buat saya,” akunya terus-terang, mengingat kembali pengalamannya saat itu.
Padahal, saat masih tinggal bersama keluarganya di Menado, Lilyana mengaku “tidak pernah pisah dengan orang tua.. di mana ada orang tua, di situ ada saya”.
Karena itulah, ketika rasa kangen terhadap orang tuanya begitu memuncak, dan di sisi lain dihadapkan persoalan hidup, Lilyana mengaku pernah menangis.
Bahkan, seperti diutarakannya pada sebuah wawancara, ketika suatu saat ada kesempatan pulang ke Menado, Lilyana menolak kembali ke Jakarta.
Sang ibulah yang kemudian membujuknya (dengan sabar) agar anaknya kembali menekuni dunia bulutangkis di ibukota.
Seiring dengan perjalanan waktu, Butet – panggilan akrab ini mulai disematkan teman-temannya (yang sebagian besar dari suku Batak) di PB Tangkas -- pelan-pelan akhirnya mampu mengubah problem 'rindu orang tua' itu menjadi semacam “tantangan” yang harus dihadapi sekaligus “motivasi” untuk meraih prestasi. (Selama menggeluti latihan di klub itu, Lilyana juga menemukan alasan kuat untuk bermain di sektor ganda, ketimbang tunggal, yang akhirnya berlanjut sampai kini).
Bertumpu pada pijakan seperti itu, diselingi raihan prestasi, Lilyana akhirnya terpilih masuk pelatnas bulutangkis di Cipayung, Jakarta Timur, pada 2002.

 Tetapi bagaimana dengan sekolah Lilyana, ketika dia pindah ke Jakarta, dan sepenuhnya menyerahkan hidupnya pada bulutangkis?
Lilyana membenarkan dia berhenti sekolah – dan menganggap keputusan itu sebagai “pilihan berat” buat orang tuanya dan dirinya sendiri.
“Tapi, ya itulah, kayak banyak orang ngomong, nggak bisa kita jalan dua-duanya,” katanya, menjelaskan latar belakang keputusannya itu.
Di usia 12 tahun, Lilyana meninggalkan bangku sekolah, dan memilih total terjun ke dunia bulutangkis. “Kita harus fokus salah-satu,” katanya, dengan nada tegas.
Tentu saja, menurutnya, pilihan itu dibuat didasarkan pertimbangan matang.
Pertama, dia merujuk nilai olahraga pada buku rapor sekolahnya. “Tidak hanya bulutangkis, basket, lari, dan olahraga lainnya, semua nilainya 9,” ungkapnya.
Lainnya, tentu saja bakat dan prestasi di luar sekolah yang diraihnya pada cabang olahraga bulutangkis. “Menurut saya, inilah dunia saya,” aku putri pasangan Beno Natsir dan Olly Maramis ini.
Dan ketika dia (dan kemudian didukung sepenuhnya oleh keluarganya) memutuskan berhenti sekolah, ada sebagian keluarga besarnya menyesalkan keputusan itu. “Sayang sekolah ditinggal, bagaimana masa depan(mu),” katanya, menirukan suara-suara itu.
Tetapi Lilyana bertekad untuk seratus persen menekuni dunia bulutangkis. Dan itu artinya dia harus berhenti sekolah. “Hidup itu pilihan,” katanya, berfilosofi. “Jadi, kita harus menerima resiko.”
“Kita memilih di olahraga, (maka) kita harus fokus, kita harus benar-benar serius, apapun hasilnya,” papar pemain bertinggi badan 168cm ini, lebih lanjut.

Sejarah kemudian mencatat, Lilyana tumbuh menjadi pemain spesialis ganda – yang disegani.Sempat bermain di ganda putri dengan berpasangan dengan Vita Marissa, namun sang pelatih Richard Mainaky menawarinya bermain di ganda campuran.
Dia lantas dipasangkan dengan Nova Widianto, semenjak 2004.
Rupanya, pilihan sang pelatih itu tidak salah. Buktinya, setahun kemudian, mereka meraih juara ganda campuran pada kejuaraan dunia di Amerika Serikat (2005). Di tahun 2007, Lilyana/Natsir kembali juara dunia ganda campuran, ketika kejuaraan itu digelar di Malaysia. Secara khusus, pada ajang ini, Lilyana mengaku puas.
“Karena kami bisa mengalahkan pasangan Cina, Zheng Bo/Gao Ling,” ungkapnya, mengomentari lawannya yang dianggapnya sebagai 'paling tangguh', pada awal karirnya di berbagai turnamen internasional.
Di ajang SEA Games, pasangan ini tidak terkalahkan, semenjak SEA Games di Thailand (2007) hingga Laos (2009).
Dan setelah Nova menggantung raket, Lilyana mempersembahkan emas pada SEA Games 2011 di Indonesia. Kali ini dia berpasangan dengan Tontowi Ahmad. Di berbagai ajang super series atau grand prix, kehadiran Lilyana dan pasangannya juga terus diperhitungkan.
Terakhir pada Grand Prix Macau Gold 2011 lalu, Lilyana/Tontowi Ahmad menjadi juara ganda campuran. 

Senin, Desember 10, 2012

apakah bermasalah melakukan jump smash ?

Setiap gerakan yang membebani sendi seperti berjalan, lari, naik/turun tangga, melompat, meloncat, dll akan memberi stimulasi pada tulang. Akibatnya jika sering dilakukan tulang akan beradaptasi dengan meningkatkan densitasnya supaya tulang tersebut akan kuat menahan beban yg besar. Masalah timbul bukan pada tulang, karena tulang adalah struktur yg kuat, tetapi pada tulang rawan. Tulang rawan terdapat di ujung tulang pada sendi, yg merupakan bantalan supaya tulang tidak berbenturan langsung dengan tulang. Karena densitasnya yg lebih rendah dari tulang, jika beban yg ditanggung terlalu berat maka tulang rawan akan menipis. Penipisan tulang rawan disebut dengan Osteoartritis. Biasanya osteoartritis didapati pada orang tua dimana sendinya (tulang rawan) sudah aus, tetapi orang masih muda dengan beban yg berlebihan (beban latihan, kerja, berat badan) bisa juga mengalami osteoartritis. Jadi jump smash tidak menimbulkan tulang rapuh tetapi osteoartritis jika dilakukan berlebihan atau pada orang yg berat badannya berleb


sumber tepok bulu


Selasa, Desember 04, 2012

kejayaan mulai bersinar

Matthewjayaastec.Bulutangkis adalah olahraga kedua yang digemari oleh berbagai kalangan,kejayaan bulutangkis saat ini mulai tampak , yakni dengan mencetak sang juara .

Mencetak sang juara itu diperlukan dedikasi yang tinggi , kedisiplinan dan komitmen dari sang pelatih dan atlet , "bersusah susah dahulu , memetik kesuksesan dikemudian hari kelak" .

buktinya ganda campuran kita sudah menampakkan taringnya , komitmen harus didasari kenginan dan kerja keras sang pelatih.

selamat untuk team pelatnas indonesia di kumpaoo macau 2012

admin
pbmatthewjaya

Minggu, Desember 02, 2012

Dua Ganda Putri ke Semifinal, Lindaweni Terhenti

Bulutangkis.com - Dua pasangan ganda putri, Pia Zebadiah Bernadeth/ Rizki Amelia Pradipta dan Jenna Gozali/ Komala Dewi melaju ke babak semi final Macau Open Grand Prix Gold 2012 hari ini (Sabtu, 01/12). Sementara pasangan Anneke Feinya Agustine/ Nitya Krishinda Maheswari harus terhenti langkahnya.

Langkah Pia/Rizki menapak babak semi final setelah menghempaskan ganda putri Swedia, Emelie Lennartsson/ Emma Wengberg dua game langsung 21-17, 21-12. Sedangkan Jenna/Komala menyingkirkan ganda putri India, Pradnya Gadre/Ashwini Ponnappa lewat pertarungan rubber game 21-16, 12-21, 21-15.

Dua ganda putri ini di semi final akan menghadapi pasangan Korea Selatan. Pia/Rizki yang menempati unggulan empat akan menghadapi pasangan unggulan satu, Eom Hye Won/ Jang Ye Na, dan Jenna/Komala akan menghadapi pasangan Choi Hye In/ Kim So Young yang menghentikan langkah ganda putri Indonesia lainnya, Anneke/Nitya lewat pertarungan dua game 21-16, 21-16.

Sayang sekali langkah Linda Wenifanetri harus terhenti di babak perempat final kemarin. Lindaweni harus mengakui ketangguhan lawannya, Hsiao Ma Pai dari Taiwan setelah bertarung tiga game 7-21, 21-13, 19-21. Kekalahan Lindaweni ini memupuskan harapan meraih gelar juara di nomor tunggal putri, sedangkan di tunggal putra wakil Indonesia telah kandas di babak ketiga pada hari Rabu lalu (29/11).

Pada nomor ganda putra pasangan Markis Kido/Alvent Yulianto Chandra menjadi satu-satunya harapan meraih gelar juara setelah pasangan Gideon Markus Fernaldi/ Agripinna Prima Rahmanto Putra gagal melangkah ke semi final.

Di laga perempat final kemarin Kido/Alvent yang menempati unggulan lima menekuk ganda Malaysia, Vountus Indra Mawan/ Mohd Fairuzizuan dua game langsung 21-15, 29-27. Selanjutnya di semi final hari ini Kido/Alvent akan menghadapi unggulan satu dari Rusia, Vladimir Ivanov/ Ivan Sozonov yang menghentikan langkah Fernaldi/Agripinna 21-14, 21-16. (*)

sumber : bulutangkis.com